RSS

Model-Model Pengembangan Kurikulum dan Fungsinya Bagi Guru

22 Okt

A. Latar Belakang

Sebagai pelaku pendidik guru dituntut untuk mengetahui dan memahami tentang kurikulum, karena pemahaman guru tentang kurikulum merupakan salah satu unsur kompetensi pedagogik yang harus dimiliki oleh guru. Kompetensi pedagogik merupakan kemampuan guru dalam pengelolaan pembelajaran peserta didik yang salah satu adalah kemampuan dalam pengembangan kurikulum. Pada tahun 2006 pemerintah menetapkan pemberlakuan tentang kurikulum baru yaitu dari KBK menjadi KTSP. Kurikulum ini merupakan inovasi baru dalam dunia pendidikan Indonesia, karena adanya KTSP guru dituntut kemampuannya dalam menyusun kurikulum sesuai dengan keadaan dan kebutuhan sekolah yang lebih dikenal dengan sistem Desentralisasi. Tetapi pada kenyataan dilapangan SDM guru kurang untuk menjabarkan KTSP, hal ini disebabkan karena masih banyak guru yang belum memahami KTSP secara komprehensif baik konsep, penyusunan maupun praktek dilapangan. Padahal dalam KTSP guru dituntut dapat mengembangkan kurikulum sesuai dengan kebutuhan yang ada, oleh karena itu guru harus memahami terlebih dahulu konsep-konsep kurikulum terutama dalam pengembangan model-model kurikulum karena model-model pengembangan kurikulum memegang peranan penting dalam kegiatan pengembangan kurikulum.
Atas dasar diatas maka makalah ini membahas tentang beberapa model pengembangan kurikulum sebagai sumbangan pemikiran pengetahuan dalam proses mengembangkan kurikulum, khususnya bagi yang berkepentingan dalam mendalami model-model tersebut.

B. Pengertian Model Pengembangan Kurikulum

Menurut Nana Syaodih Sukmadinata, Pengembangan kurikulum bisa berarti penyusunan kurikulum yang sama sekali baru (curriculum construction) bisa juga menyempurnakan kurikulum yang telah ada (curriculum improvement). Sedangkan Model menurut Good dan Travers adalah abstraksi dunia nyata atau representasi peristiwa kompleks atau sistem, dalam bentuk naratif, matematis, grafis, serta lambang-lambang lainnya. Rivett (1972) menyatakan bahwa model adalah hubungan sebuah logika secara, salah satunya kualitatif atau kuantitatif, yang memberikan relevansi pada masa mendatang. Jadi dapat disimpulkan bahwa Pengembangan Model Kurikulum adalah suatu sistem dalam bentuk naratif, matematis, grafis, serta lambang-lambang dalam penyusunan kurikulum yang baru ataupun penyempurnaan kurikulum yang telah ada yang memberikan relevansi pada masa mendatang. Nadler mengatakan bahwa model yang baik adalah model yang dapat menolong sipenggguna untuk mengerti dan memahami suatu proses yang mendasar dan menyeluruh.

C. Model-Model Pengembangan Kurikulum

Berdasarkan perkembangan para ahli kurikulum, dewasa ini telah banyak menyajikan model-model pengembangan kurikulum. Dimana setiap model memiliki kekhasan tertentu baik dilihat dari keluasan pengembangan kurikulumnya itu sendiri maupun dilihat dari tahapan pengembangannya sesuai dengan pendekatannya. Dalam makalah ini hanya beberapa model yang disajikan, dan guru dapat mengembangkannya sesuai dengan kebutuhan. Model-model pengembangan kurikulum dari berbagai pendapat antara lain adalah:
1. Model Oliva
Menurut Oliva suatu model kurikulum haruslah simpel, komprehensif dan sistematik. Meskipun model ini menggambarkan beberapa proses yang berasumsi pada model sederhana tetapi model ini terdiri dari duabelas komponen yang saling terkait satu dengan yang lain. Keduabelas komponen ini menggambarkan langkah-langkah pengembangan kurikulum yang komprehensif. Model ini terdiri dari tiga tahap yaitu pada komponen I-IV dan VI-IX adalah tahap perencanaan, komponen V adalah tahap perencanaan dan operasional, dan kompenen X-XII adalah tahap operasional. Wina Sanjaya meringkaskan model ini seperti pada gambar:

Gambar Model Oliva

2. Model Murray Print
Menurut Murray Print ada dua bentuk dasar dalam model pengembangan kurikulum yaitu rasional dan dinamis. Model yang rasional biasanya berbentuk urutan yang kaku dan tidak berubah dalam menjelaskan proses kurikulum yang dimulai dari tujuan, isi, metode dan evaluasi. Sedangkan yang dinamis lebih melihat proses kurikulum sebagai sesuatu yang fleksibel, interaktif dan dapat dimodifikasi. Model ini terdiri dari tiga tahap yaitu pengorganisasian, perkembangan dan aplikasi. Seperti pada gambar:

Gambar Model Murray Print

3. Model Tyler
Menurut Tyler ada 4 hal yang dianggap fundamental untuk pengembangan kurikulum yaitu: pertama berhubungan dengan tujuan pendidikan yang ingin dicapai, kedua berhubungan dengan pengalaman belajar, ketiga pengorganisasian pengalaman belajar, keempat berhubungan dengan evaluasi. Model ini digambarkan sebagai berikut:

Gambar Model Tyler

4. Model Beauchamp’s
Model ini lebih dikenal dengan sistem Beauchamp’s, karena memang diciptakan dan dikembangkan oleh Beauchamp yang seorang ahli kurikulum. Dalam model ini dikemukakan lima tahap dalam pengembangan kurikulum, yaitu menetapkan arena atau lingkup wilayah yang akan melakukan perubahan kurikulum, menetapkan personalia yang terlibat dalam pengembangan kurikulum dan hal ini disarankan oleh Beauchamp agar melibatkan seluas-luasnya para tokoh dimasyarakat, organisasi dan prosedur pengembangan kurikulum, implementasi kurikulum, dan evaluasi kurikulum.
5. Model Wheeler
Model pengembangan kurikulum ini bentuknya melingkar, dan proses pengembangannnya terjadi secara terus menerus. Dalam model ini terdapat lima tahap dimana setiap tahapnya merupakan lanjutan dari tahap sebelumnya. Jadi jika tahap pertama belum selesai maka tahap kedua tak dapat dilakukan, begitu juga seterusnya. Tetapi jika semua tahap telah selesai dikerjakan maka akan kembali lagi ketahap awal, sehingga model pengembangan ini membentuk siklus. Jadi komponen-komponen pengembangannya saling bergantung satu dengan yang lain. Model ini dimulai dengan tahap menentukan tujuan umum dan khusus, menentukan pengalaman belajar yang dapat dilakukan oleh siswa untuk mencapai tujuan yang dirumuskan dalam langkah pertama, menentukan isi atau materi pembelajaran sesuai dengan pengalaman belajar, mengorganisasikan atau menyatukan pengalaman belajar dengan isi atau metri belajar, melakukan evaluasi setiap fase pengembangan dan pencapaian tujuan. Hal ini dapat digambar seperti:

Gambar Model Wheeler

6. Model Nicholls
Howard Nicholls menjelaskan bahwa pendekatan pengembangan kurikulum terdiri atas elemen-elemen kurikulum yang berbentuk siklus dan model ini menggunakan pendektan seperti model Wheeler. Model ini digunakan apabila ingin menyusun kurikulum baru yang diakibatkan oleh terjadinya perubahan situasi. Ada lima langkah dalam pengembangan model ini yaitu: analisis situasi, menentukan tujuan khusus, menentukan dan mengorganisasikan isi pelajaran, menentukan dan mengorganisasikan metode, dan evaluasi.
7. Model Dinamik
Model ini dikembangkan oleh Walker dan Skilbeck, model ini tidak mengikuti pola urutan (sequence) tertentu. Model Dinamik adalah model pengembangan kurikulum pada level sekolah. Menurut Walker ada tiga tahap dalam model ini yaitu pernyataan flatform melalui gagasan, preferensi, sudut pandang, keyakinan dan nilai; Deliberasi atau pertimbangan mendalam, yang merupakan sekumpulan interaksi kompleks dan acak yang pada akhirnya mencapai suatu jumlah karya latar belakang sebelum kurikulum didesain, pengembang kurikulum mengambil keputusan-keputusan mengenai berbagai komponen proses (unsur kurikulum). Sedangkan menurut Skilbeck model dinamik ini diperuntukkan untuk guru yang ingin mengembangkan kurikulum, untuk itu guru perlu mengetahui lima tahapan dalam model ini, yaitu menganalisis situasi, memformulasikan tujuan, menyusun program, interpreatasi dan implementasi, dan monitoring, feedback, penilaian dan rekonstruksi. Seperti pada gambar:

Gambar Model Dinamik

8. Model Electik Zais
Model ini dikembangkan oleh Robert S.Zais, yang terdiri dari komponen kurikulum dan landasan kurikulum yang cukup kuat mempengaruhi hakekat dan desain kurikulum. Landasan ini berhubungan dengan perencanaan yang dibutuhkan dalam mempertimbangkan pengembangan kurikulum. Model elektik Zais digambarkan seperti:

Gambar Model Electik Zais

9. Model Taba
Berbeda dengan yang dikembangkan oleh Tyler, model ini lebih menitikberatkan kepada bagaimana mengembangkan kurikulum sebagai suatu proses perbaikan dan penyempurnaan. Model ini bersifat induktif yang merupakan inversi atau arah balik dari model tradisional, sehingga model ini dapat mendorong inovasi dan kreativitas guru-guru. Dalam model ini terdapat lima langkah yang merupakan model pengembangan kurikulum terbalik, yaitu:
a. Menghasilkan unit-unit percobaan (pilot unit) melalui langkah-langkah: mendiagnosa kebutuhan, memformulasikan kebutuhan, memilih isi, mengorganisasi isi, memilih pengalaman belajar, mengorganisasi pengalaman belajar, menentukan alat evaluasi serta prosedur yang harus dilakukan siswa.
b. Menguji coba unit eksperimen untuk memperoleh data dalam rangka menemukan validitas dan kelayakan penggunaannya.
c. Merevisi dan mengonsolidasikan unit-unit eksperimen berdasarkan data yang diperoleh dalam uji coba.
d. Pengembangan keseluruhan kerangka kurikulum.
e. Implementasi dan diseminasi kurikulum yang telah teruji.

D. Fungsi Model Pengembangan Kurikulum Bagi Guru

Menurut pendapat Oemar Hamalik Pengembangan kurikulum adalah perencanaan kesempatan-kesempatan belajar yang dimaksudkan untuk membawa siswa ke arah peubahan-perubahan yang diinginkan dan menilai hingga mana perubahan-perubahan itu telah terjadi pada diri siswa. Sedangkan kesempatan belajar yang dimaksud adalah hubungan yang telah direncanakan dan terkontrol antara para siswa, guru, bahan peralatan, dan lingkungan dimana belajar yang diinginkan diharapkan terjadi. Ini terjadi bahwa semua kesempatan belajar direncanakan oleh guru, bagi para siswa sesungguhnya adalah ”kurikulum itu sendiri”. Oleh karena itu dalam memahami pengembangan kurikulum dengan lebih baik lagi guru dapat terlebih dahulu mempelajari model-model pengembangan kurikulum agar lebih mudah mempelajari bagaimana cara mengembangkan kurikulum tersebut. Menurut Nadler model yang baik adalah model yang dapat menolong sipengguna untuk mengerti dan memahami suatu proses secara mendasar dan menyuluruh. Hal ini berarti model pengembangan kurikulum yang baik adalah model yang dapat membantu para pengembang kurikulum dalam mengembangkan kurikulum dilapangan. Berkenaan dengan model-model pengembangan kurikulum, maka fungsi model pengembangan kurikulum bagi guru adalah:
1. Sebagai pedoman bagi guru untuk memilih model pengembangan yang sesuai dengan pelaksanaan pengembangan kurikulum di lapangan.
2. Sebagai bahan pengetahuan untuk melihat lahirnya bagaimana sebuah kurikulum tercipta dari mulai perencanaan sampai pelaksanaan di lapangan, yang mungkin selama ini guru hanya mengetahui bahwa kurikulum itu sebagai sesuatu yang siap saji., padahal melalui proses yang panjang sesuai dengan model mana yang dipilih oleh pengembang kurikulum atau pengambil kebijaksanaan.
3. Sebagai bahan untuk menyusun kurikulum yang sesuai dengan visi, misi, karakteristik, dan sesuai dengan pengalaman belajar yang diharapkan atau dibutuhkan oleh siswa.
4. Sebagai bahan untuk mengadakan penelitian yang merupakan bagian tugas profesional guru yang memiliki tanggung jawab dalam meningkatkan kinerjanya sebagai guru.
5. Sebagai bahan untuk melihat perbandingan dan keberhasilan tentang model pengembangaan kurikulum yang digunakan suatu sekolah, yang nantinya diharapkan untuk memperbaiki kurikulum yang dilaksanakan.

E. Kesimpulan

1. Keberadaan model-model pengembangan kurikulum memegang peranan penting dalam kegiatan pengembangan kurikulum dan dengan mempelajari model-model pengembangan kurikulum dapat memudahkan dalam melakukan pengembangan kurikulum.
2. Pada saat ini banyak para ahli yang mengemukakan tentang model-model pengembangan kurikulum, tetapi setiap model pengembangan tersebut memiliki karakteristik yang berbeda-beda, juga memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing, dan masing-masing model arahan pengembangannya berbeda-beda ada yang menitikberatkan pada pengambil kebijaksanaan, pada perumusan tujuan, perumusan isi pelajaran, pelaksanaan kurikulum itu sendiri dan evaluasi kurikulum.
3. Pemilihan suatu model pengembangan kurikulum sebaiknya perlu disesuaikan dengan sistem pendidikan dan sistem pengelolaan pendidikan yang dianut dan mempertimbangkan model pengembangan kurikulum yang sesuai dengan yang diharapkan.
4. Model-model kurikulum akan berkembang terus seperti kurikulum yang terus berkembang sesuai dengan kebutuhan.

F. Saran

1. Sebagai tenaga profesional guru dituntut untuk memiliki sejumlah pengetahuan yang berhubungan dengan kurikulum karena kurikulum merupakan nadi penggerak dalam melaksanakan tugasnya sebagai pendidik dan pengajar. Hal ini dapat dilakukan melalui pelatihan, penelitian atau memperkaya diri dengan melalui bahan bacaan, internet dan sebagainya.
2. Diharapkan dengan berlakunya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, guru dapat mengembangkan kurikulum yang disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi yang ada dengan memilih model pengembangan kurikulum yang tepat sehingga diharapkan dengan pilihan tersebut dapat mengimplementasikannya dalam pengembangan kurikulum di sekolah.
3. Dengan memahami model-model pengembangan kurikulum dengan baik guru lebih peka memperhatikan kebutuhan-kebutuhan lingkungan sekitarnya sehingga dalam pelaksanaan perancangan KTSP benar-benar karya sendiri bukan copy paste dari KTSP sekolah lain.
4. Makalah ini sangat terbatas dalam menyajikan model-model pengembangan kurikulum dan masih banyak lagi model-model pengembangan kurikulum yang belum, oleh karena itu perlu dicari tahu lagi yang lainnya.

DAFTAR PUSTAKA

Hamalik, Oemar. (2009). Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum. Bandung: PT. Remaja RosdaKarya.
Hamalik, Oemar. (2008). Manajemen Pengembangan Kurikulum. Bandung: PT. Remaja RosdaKarya.
Henson, K.T. (1995). Curriculum Development for Education Reform. New York: Longman.
Sanjaya, Wina. (2009). Kurikulum dan Pembelajaran, Teori dan Praktik Pengembangan KTSP. Jakarta: Kencana.
Sukmadinata, N.S. (2009). Pengembangan Kurikulum Teori dan Praktek. Bandung: PT. Remaja RosdaKarya.
Print, Murray. (1993). Curriculum Development and Design. Sydney: Allen & Unwin.
Oliva, Peter. (1992). Developing Curriculum. New York: Harper & Publishers.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 22, 2011 in Pendidikan

 

Tag: , ,

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: